Kisah 11 Orang Wanita dan Tentang Suami Mereka

Bismilahirrahmairrahim..

Ini adalah salah satu kisah yang diceritakan oleh ustadz Herfi Ghulam Faizi, Lc dalam kajian dauroh wanita di masjid Darussalam Griya Tugu Asri.

Kisah ini diambil dari hadist shahih yang diriwayatkan bukhari dan muslim tentang 11 wanita yang berkumpul dan bersepakat menceritan tentang pasangan-pasangan mereka, berikut kisahnya dan ada beberapa faedah yang akan bisa kita petik dari kisah ini.

Kisah ini dituturkan oleh Aisyah kepada Nabi, dalam hadits ini Aisyah bercerita kepada Nabi tentang para wanita yang majhul (tidak diketahui),

Kisah 11 Orang Wanita dan Tentang Suami Mereka

Diriwayatkan oleh Aisyah Rhadiyallahu ‘Anha:

Ada 11 orang wanita duduk berkumpul, lalu mereka saling berjanji dan mengucapkan kesepakatan untuk tidak menutup-nutupi sedikitpun informasi tentang suami-suami mereka.

Wanita pertama mengatakan: “Suamiku bagaikan seperti onta yang kurus yang berada diatas puncak gunung yang terjal, yang landai pun didaki dan yang gemuk pun dinaiki.”

Wanita kedua mengatakan: “Suamiku, aku terpaksa tidak dapat menuturkan mengenai keadaannya karena aku khawatir tidak dapat meninggalkannya. Jika aku menyebutkan sama halnya aku mengungkapkan rahasia aibnya.”

Wanita ketiga mengatakan: “Suamiku berperawakan tinggi sekali. Jika aku berbicara maka aku akan diceraikannya dan jika aku diam aku pun akan dibiarkannya tanpa dicerai dan dikawinkan (muallaqah).”

Wanita keempat mengatakan: “Suamiku seperti suasana malam di wilayah Tihamah, tidak panas dan tidak juga terlalu dingin, tidak menakutkan dan tidak juga membosankan.”

Wanita kelima mengatakan: “Suamiku apabila sudah memasuki rumah, maka dia langsung tertidur nyenyak dan apabila keluar rumah dia seperti seekor singa tanpa menanyakan sesuatu apapun yang bukan termasuk urusannya.”

Wanita keenam mengatakan: “Suamiku apabila makan, maka ia makan banyak sekali dengan bermacam jenis lauk dan jika minum maka semua sisa minuman akan diteguknya. Dan jika tidur dia akan berselimut tanpa mendekati diriku sehingga ia dapat merasakan nikmatnya kebersamaan.”

Wanita ketujuh mengatakan: “Suamiku adalah orang yang tidak mengetahui kepentingan dirinya atau lemah syahwat serta tergagap-gagap bicaranya, setiap obat yang diminum tidak dapat menyembuhkan. Di samping itu dia juga orang yang mudah melukai dan memukul.”

Wanita kedelapan mengatakan: “Suamiku beraroma wangi seperti zarnab dan sentuhannya selembut sentuhan seekor kelinci.”

Wanita kesembilan mengatakan: “Suamiku adalah seorang terhormat, berpostur tinggi dan sangat dermawan, berumah dekat dengan tempat pertemuan.”

Wanita kesepuluh mengatakan: “Suamiku bagaikan seorang raja, apa maksudnya? Suamiku adalah seorang pemilik unta yang banyak yang selalu menderum dan jarang sekali bergembala di padang rumput. Unta-unta tersebut jika mendengar suara alat musik kecapi, mereka merasa bahwa sebentar lagi mereka akan disembelih.”

Dan wanita yang kesebelas mengatakan: “Suamiku bernama Abu Zar`in (seorang petani). Tahukah kamu siapakah Abu Zar`in? Dialah yang memberiku perhiasan anting-anting dan memberiku makan sehingga aku kelihatan gemuk dan selalu membuatku gembira sehingga aku merasa senang. Dia mendapati diriku dari keluarga tidak mampu yang tinggal di lereng bukit lalu mengajakku tinggal di daerah peternakan kuda dan unta dan dia juga seorang petani. Aku tidak pernah dicela bila berbicara di sisinya dan bila tidur aku dapat tidur dengan nyenyak sampai pagi. Dan bila minum aku dapat minum sampai puas. Lalu Ummu Abu Zar`in `, tahukah kamu siapakah Ummu Abu Zar`in `? Dia memiliki kantong-kantong bahan makanan yang besar-besar dan rumahnya sangat luas. Ibnu Abu Zar`in `, tahukah kamu siapakah Ibnu Abu Zar`in `? Dia memiliki tempat tidur laksana pedang yang dicabut dari sarungnya. Dia sudah merasa kenyang dengan hanya memakan sebelah kaki seekor anak kambing. Putri Abu Zar`in `, tahukah kamu siapakah putri Abu Zar`in ` itu? Ia adalah seorang yang amat patuh terhadap kedua orang tuanya. Tubuhnya gemuk dan suka menimbulkan rasa iri tetangganya. Budak perempuan Abu Zar`in `, tahukah kamu siapakah budak perempuan Abu Zar`in `? Ia tidak pernah menyebarkan rahasia pembicaraan kami dan tidak menyia-nyiakan persediaan makanan kami serta tidak pernah mengotori rumah kami seperti sarang burung.”

Ia (sang istri) melanjutkan: “Suatu hari Abu Zar`in ` keluar dengan membawa bejana-bejana susu yang akan dijadikan mentega lalu bertemu dengan seorang wanita bersama kedua anaknya yang seperti dua ekor anak singa bermain dengan dua buah delima di bawah pinggang ibunya. Setelah itu aku diceraikannya demi untuk menikahi wanita tersebut. Lalu aku menikah lagi dengan seorang lelaki terhormat serta dermawan. Ia menunggangi seekor kuda yang sangat cepat larinya sambil membawa sebatang tombak dan memperlihatkan kepadaku kandang ternak yang penuh dengan unta, sapi dan kambing serta memberikanku sepasang dari setiap jenis binatang ternak tersebut. Dia berkata: Makanlah wahai Ummu Zar`in` dan bawalah untuk keluargamu. Kalau kukumpulkan semua pemberiannya pasti tidak akan mencapai harga tempat minum paling kecil milik Abu Zar`in `.

Aisyah berkata: Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. bersabda kepadaku: “Aku terhadapmu adalah seperti Abu Zar`in` terhadap Ummu Zar`in.”
(HR. Bukhari dan Muslim)

Dalam riwayat lain Aisyah berkata “Wahai Rasulullah, bahkan engkau lebih baik kepadaku dari pada Abu Zar’”. (HR. An Nasai)

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menyamakan dirinya terhadap Aisyah sebagaimana Abu Zar’in terhadap Istrinya Ummu Zar’in agar Aisyah tahu sayangnya Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam kepada dirinya.

Mengapa Nabi Memilih wanita ke 11 :
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata demikian untuk menyenangkan hati Aisyah dan menjelaskan bahwa ia telah bersikap baik dalam kehidupan rumah tangga bersama Aisyah.

Abu Zar’in dan Ummu Zar’in meskipun mereka telah bercerai, mereka tetap memuji dan menjaga kebaikan masing-masing.
Berbeda dengan kondisi saat ini dimana ketika pasangan suami istri telah bercerai mereka dengan mudah mengumbar aib pasangannya dulu kepada orang lain.

Faedah :

1. Salah satu sunnah suami istri adalah mengobrol di malam hari.

2. Aisyah menceritakan kisah yang indah kepada Rasulullah shallallahualaihi wa sallam dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sabar mendengarkan kisah tersebut padahal kisahnya panjang. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sama sekali tidak memotong pembicaraan Aisyah, padahal beliau memiliki kesibukan yang sangat banyak, banyak urusan penting yang harus beliau tunaikan. Maka suami yang baik adalah suami yang mendengarkan pembicaraan istrinya dan tidak memotong pembicaraannya.

3. Menjaga lisan dari menyebut kekurangan/keburukan pasangan kita adalah bagian dari ketakwaan, ketika suami atau istri menceritakan aib pasangannya pada orang lain maka sama saja ia sedang menelanjangi pasangannya. Karena suami/istri adalah pakaian bagi pasangannya.

4. Bolehnya membuat permisalan dalam pembicaraan.

5. Para wanita apabila berkumpul biasanya pembicaraan mereka seputar para lelaki. Hal ini berbeda dengan para lelaki, kalau mereka berkumpul biasanya pembicaraan mereka berputar pada perkara-perkara yang berkaitan dengan kehidupan.

Allahu a’lam..
Ambi Ummu Salman

*jika ada kesalahan penulisan dan penyimpulan ini murni dari saya pribadi, semoga bermanfaat

#daurohwanitaalquran
#ramadhanbersamaalfatih

Add Comment